Mengundang Burung Liar ke dalam Taman

Nectarinia jugularis

Pertumbuhan kota yang sangat cepat pada saat ini, menjadikan perencanaan dan desain lanskap yang berkelanjutan memperoleh perhatian serius, karena dalam konteks perkotaan, daerah hijau seperti taman, kebun, sabuk hijau, dan cadangan jalan memungkinkan interaksi manusia dengan alam secara positif dan  membantu menjaga sumber daya alam , dan bentuk lingkungan yang membawa satwa liar, termasuk, khususnya, burung. Taman kota ramah lingkungan tersebut meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap alam, yang dapat menjadi sumber kesenangan, dan juga memungkinkan perilaku dan ekologi spesies satwa liar ini untuk dipelajari. Hal menarik yang muncul selanjutnya adalah bagaimana kita dapat merancang taman yang dapat  menjadi penarik bagi berbagai satwa liar tersebut.

Dibawah ini adalah beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk membuat taman yang menarik bagi burung untuk mereka kunjungi, bahkan bersarang di dalam taman tersebut.

Jalur

Jalur yang lurus dan kaku kurang menarik bagi satwa liar daripada yang alami dan organik, dan hewan tertarik pada tikungan yang tak terduga dan mengejutkan dimana mereka dapat menjelajahi daerah-daerah baru. Jalur organik yang melengkung dan sempit dalam taman memberikan kemudahan bagi burung untuk mengunjungi semak dan bunga-bunga.

Kemiringan

Beberapa jenis burung mencari makanan di tanah, dan mereka tertarik pada lereng yang tidak rata, seperti lembah, bukit-bukit berbatu di mana ada pohon-pohon tumbang dan semak. Lingkungan ini dapat disediakan bagi mereka dalam bentuk dinding batu atau batu taman dengan vegetasi menutupinya.

Air

Keberadaan air dalam taman dapat berupa tempat mandi burung, misters, kolam, air terjun atau sungai; tapi air yang mengalir lebih aman daripada kolam statis yang dapat menjadi sumber penyakit menyebar.

Safety dan shelter

Tanaman yang tepat perlu ditanam di taman-taman perkotaan, karena burung menggunakannya sebagai sarana untuk melarikan diri atau untuk mencari perlindungan dari predator, untuk bertengger dan beristirahat, bersarang. Pada musim dingin, ketika daun jatuh dari pohon-pohon lain, evergreen seperti Magnolia spp., Ilex spp. Fitur lansekap yang sering dikunjungi oleh burung mencari perlindungan mencakup arbors teduh, pergola, lengkungan, dan teralis.

Makanan

Sumber nutrisi harus dibuat tersedia sepanjang tahun; burung lebih mungkin untuk mengunjungi kebun di mana terdapat sumber makanan tambahan. Buah dan biji beberapa tanaman juga digunakan sebagai sumber makanan. Sumber makanan dan waktu mereka mencari makan bervariasi tergantung pada spesies: chickadees dan nuthatches, misalnya, cenderung makan pada siang hari; beberapa burung makan berry dan buah-buahan lain dari pohon dan semak; burung pelatuk dan banyak burung penyanyi berburu telur serangga dan larva dalam batang dan cabang pohon. Untuk burung maduharus ada beberapa pengumpan yang tersedia, masing-masing setidaknya 180cm jauh dari yang lain; ini dikarenakan burung ini bersifat teritorial tidak berbagi makanan kecuali ada persaingan antara sejumlah besar dari mereka, dan memiliki beberapa pengumpan akan mencegah satu jenis burung madu mendominasi seluruh taman.

Perlengkapan kebun

Rumah burung

Rumah burung adalah tempat penampungan, biasanya terbuat dari kayu atau bahan komposit yang lebih tahan lama, yang dapat diatur agar burung bertengger dan bersarang ke sarang dan bertengger. Rumah burung dapat dibuat dengan cukup sederhana, terdiri dari empat sisi, dasar atau bawah, dan atap miring menjorok (kedap air untuk mencegah air hujan masuk); burung masuk dan keluar baik melalui lubang atau sisi depan (jika dibiarkan terbuka) di bawah atap. Rumah burung sebaiknya menempel ke pohon, dinding atau pagar, di ketinggian sekitar 2-5m, dan terisolasi dengan baik; jika mereka kayu, dinding harus minimal 1,5 cm tebal. Sebaiknya dibuatkan lubang pada lantai rumah burung tersebut sebagai tempat mengalirnya air yang mungkin masuk dan sekaligus menjadi lubang ventilasi. Rumah burung tidak boleh terkena sinar matahari langsung;

Tempat makan burung

Menyediakan makanan untuk burung taman dapat meningkatkan populasi burung perkotaan di lanskap secara keseluruhan. Air di pengumpan perlu ditambah setidaknya sekali seminggu di cuaca panas, dan pengumpan perlu dicuci secara teratur dengan sabun dan air panas.

Tempat mandi burung

Tempat mandi burung dapat terbuat dari berbagai bahan, termasuk beton, logam, keramik dan plastik, dan dalam berbagai ukuran dan bentuk. Tempat mandi burung harus diletakkan minimal 4.5 m jauhnya dari tempat makan, dan dekat tanaman atau semak yang dapat menjadi shelter, karena burung tidak dapat terbang secara efisien selama beberapa waktu setelah mandi. Tempat mandi juga harus dikelilingi area lapang dengan diameter sekitar tiga meter , sehingga sementara mereka minum, burung akan punya waktu untuk melarikan diri dari predator mendekat. Beberapa burung dapat menggunakan tempat mandi yang sama pada saat yang sama jika tempat mandi tersebut setidaknya berdiameter 60cm diameter; Namun, kedalaman air di dalamnya tidak boleh melebihi 5 cm. Kedalaman ideal mandi miring dari 1.25cm - 2,5 cm di tepi, antara 6cm dan 7,5 cm di tengah.

Pohon mati (snags)

Burung cenderung untuk mempertahankan wilayah mereka dengan mencari tempat bertengger, seperti pohon mati, dan menggunakan mereka sebagai tempat untuk bernyanyi. Untuk alasan ini, pohon mati akan sangat berguna sebagai dukungan untuk rumah burung.


Related Posts To Mengundang Burung Liar ke dalam Taman


Mengundang Burung Liar ke dalam Taman Rating: 4.5 Posted by: Kris Web

Search Here

Popular Posts

Total Pageviews